:: Nasionalisme, Mati Lampu, dan Raditya Dika ::

Wuaah. . .
Pengen cepet” cerita, nih. . .

Ehm,
Kemaren kan puncaknya acara Kebangkitan Nasional yg ke-100, tuh. . .
Berhubung aku ngga jadi nonton gara” kehabisan tiket, aku nonton acaranya yg serentak ditayangkan di 50 stasiun TV.

Wuiiih. . .
Baguuuus bangeeet. . .
Acaranya bener” besar”an. . . Aku ngga bisa jelasin satu” gimana acaranya, pokoknya bagus, deh! Ternyata Indonesia yg mulai sekarat juga bisa menghargai hari Kebangkitan Nasional yg bener” penting dan bersejarah. Aku nonton sampe merinding. . . I’m very proud of Indonesia!!


Emang ada 1 yg ngecewain, sih. . Waktu DI3VA tampil tuh rada” kacau. Ngga kompak gitu. . Kaya’nya sih emang ada masalah entah di antara DI3VA ato di mic-nya gitu. . Tapi itu ngga ngrusak keseluruhan acara, kok. . . Selanjutnya tetep bagus. . .

Sampe waktu sesi acara drum band oleh TNI, aku bener” nikmatin banget acara itu. Waktu Tanto Wiyahya ngomong, “setelah atraksi drum band oleh TNI, selanjutnya, atraksi beladiri oleh TNI angkatan dan angkatan laut!” Wuiiih. . . Segitu banyaknya orang bisa juga baris rapiii. . . Aku nikmatin banget nih, nunggu” gimana kelanjutannya. . . Tiba”. . . (jeng. . jeng jeng jeng jeng. .)

PETT!!

HAMSTER!!
*berhubung triak anj**t kaya’nya terlalu kasar, jadi ganti yg imut kaya’ hamster*

MATI LAMPU!!!
SIALAN!!! PLN kurang ajar!!!
Ngga tau apa TV lagi bagus”nya!!
Maksudnya ditayangkan serantak tuh biar rakyat Indonesia bisa nonton!!
Eeeh. . . Malah dimatiin!!!



Akhirnya selama masa” suram (baca : masa” mati lampu) aku ngedumel terus.
Aku duduk di meja makan. Ngedumel, bayangin Raditya Dika dalam versi cakep, bayangin Raditya Dika dalam versi kambing kebelet boker.
Akhirnya, setelah + 45 menit, lampunya nyala. 45 MENIT!! *biar rada dramatis* 45 MENIT sodara”!!! *histeris* Ah, yang penting lampunya udah nyala. Terima kasih Ya Allah. . .


Aku langsung duduk di depan TV. Acaranya tau” udah sampe Reog Ponorogo. Waktu MC-nya ngomong, “Reog Ponorogo adalah milik bangsa kita dan bukan milik bangsa lain!” Aku geli sendiri. inget Malaysia yg kurang ajar nyuri kebudayaan kita. Akhirnya aku sukses nonton acara itu sampe selesai.

Betewe, ada 1 lagi perubahan dalam hidupku yg berarti banget. Yaitu. .
(jeng jeng. . jeng jeng jeng jeng. . toeng noeng noeng)
Tipe cowok kesukaanku berubah!!!
Kalo yg tadinya aku suka tipe Afgan (sifat kalem, muka smart & cool), sekarang aku suka tipe RADITYA DIKA (sifat konyol & tolol, muka ngambing banget)!!!


Sekarang aku kaya’ kena Raditya Dika Syndrome!! Sering inget dia, dan kalo inget, badan mrinding rada deg”an, kaya’ orang jatuh cinta. Suer aku paling ngga tahan kalo liat foto”nya di FS!!

Gila. . Gila. . Gila!!
Sumpah I love Raditya Dika. . .


Kang Afgan, maafkan diriku yg tak bisa lupakan Raditya Dika. . Tapi aku juga tak akan melupakanmu. . . Huhuhu. . .


Huaah. . Sebelom aku tambah gila lagi, mending aku udahin aja deh postingan ini. . . Semoga kamu yg baca ngga ikutan gila. . .

3 Omelan:

bluepaper 23 Mei 2008 14.54  

Jah, kena virus gila ny c dikung jg neh.

Lam knal y :D

batavia ranger 25 Mei 2008 23.04  

wahh... gantengan mana ya RAdit atau Afgan ? (ngapain juga ngurusin gituan!! gue cowo!) hehehe...

ehmm...

mendingan Shireen Sungkar.

(nah lo?)

c h a b l i n a 26 Mei 2008 14.56  

@batavia ranger :
Yah. . .

Kalo Shireen Sungkar punya kumis gw juga mau kalee. . .

Ihik ihik. . .

*piss*

Peringatan

Membaca blog ini tidak akan menyebabkan kanker, serangan jantung, impotensi dan gangguan kehamilan dan janin

P.S. : Best viewed with Mozilla Firefox